by

Teks Sholawat Burdah Lengkap dengan Terjemah dan Manfaatnya

Teks Sholawat Burdah Lengkap : Bagian ke-14

لَمْ يَمْتَحِنَّا بِمَا تَعْيَا الْعُقُـــوْلُ بِهِ۞ حِرْصًا عَلَيْنَا فَلَمْ نَرْتَـبْ وَلَمْ نَهِمْ

Nabi tidaklah menguji kita dengan apa yang tak terjangkau akal manusia.

Karena sangat cintanya kita peroleh cahaya hingga tiada ragu bimbang pada apa yang ia bawa.

(Nabi SAW tidak mau membebani umatnya dengan sesuatu yg berat).

أَعْيَا الوَرٰى فَهْمَ مَعْنَاهُ فَلَيْسَ يُرٰى ۞ لِلْقُرْبِ وَالْبُعْدِ فِيـــــــهِ غَيْرَ مُنْفَحِمِ

Seluruh makhluk rapuh, tiada mampu memahami rahasia hakikat kenabian.

Takkan melihat dari dekat atau jauh kecuali lemah tak berdaya berdiam diri.

(Tidak ada yang mampu memahami tentang Nabi saw secara keseluruhan).

كَالشّمْسِ تَظْهَرُ لِلْعَيْنَيْنِ مِنْ بُعُدٍ ۞ صَغِيــْـــــرةً وَتُكِلُّ الطّرْفَ مِنْ أَمَمِ

Kenabian Rosululloh, bagaikan matahari dari jauh tampak kecil pada kedua mata.

Padahal mata tiada akan mampu bila berdekatan dengannya.

(Nabi SAW bagaikan matahari, tidak ada yang mampu memahami hakikatnya secara keseluruhan).

وَكَيْفَ يُدْرِكُ فِي الدّنْيَا حَقِيقَتَهُ۞ قَوْمٌ نِيَامٌ تَسَلّوْا عَنْهُ بِالْحُلُمِ

Bagaimana dapat mengetahui hakikat nabi semasa dalam dunia.

Sedangkan mereka lega jumpa nabi walau dalam sekilas mimpi.

(Nabi SAW tidak dapat di ketahui hakikatnya ketika di dunia, sedangkan di akhirat dapat di ketahuinya).

فَمَبْلَغُ الْعِلْمِ فِيْـــــــــــهِ أَنّهُ بَشَرٌ ۞ وَأَنّهُ خَيْـــــــــــرُ خَلْقِ اللَّهِ كُلِّهِمِ

Puncak pengetahuan tentang Rosulullah, bahwa sesungguhanya beliau adalah manusia.

Dan sesungguhnya beliau sebaik-baik makhluk Allah SWT, semua tanpa terkecuali.

وَكُلُّ أٰيٍ أَتَى الرُّسْلُ الْكِرَامُ بِهَا۞ فَإِنّمَا اتَّصَلَتْ مِنْ نُـــــــــوِرِهِ بِهِمِ

Semua ayat, mukjizat yang datang tiba dibawa para rasul mulia.

Hanyalah pancaran nur Rasulullah SAW, yaitu nur yang melekat pada para Rosul.

فَإِنّهُ شَمْسُ فَضْلٍ هُمْ كَوَاكِبُــــهَا۞ يُظْهِرْنَ أَنْوَارُهاَ لِلنَّـاسِ فِيْ الظُّلَمِ

Maka sesungguhnya Rosulullah bagaikan mentari dalam keutamaan, sedangkan para nabi bagaikan bintang-bintang-nya.

Bintang pantulkan sinar sang surya kepada manusia dalam suasana gelap gulita.

حَتَّــــى إِذَا طَلَعَتْ في الْكَـــــــوْنِ عَمَّ هُدَىً ۞ لِلْعَالَمِيْــــــــنَ وَ أَحْيَتْ سَائِرَ لْأُمَمِ

Sehingga ketika memancarkan nurnya, memberi penerang hidayah.

Hidayah bagi seluruh alam, dan menghidupkan segala umat manusia.

Yuk membaca Sholawat Nariyah dan Sholawat Jibril bersama-sama di Majelis Kanzul Jannah! Bersama-sama membaca sholawat dari Indonesia, Malaysia, dll. Gabung sekarang dengan mengklik tautan ini.